Tempat Ibadah Berdampingan? Merdeka..!

Tempat Ibadah 5 Agama - Nusa Dua BaliSebuah laporan dari seorang wartawan “Kompas” – Muhammad Hasanudin, yang juga ditulis di situs portal kompas.com, hari ini, menuliskan ada sebuah lokasi di negeri ini dimana tempat ibadah dari 5 agama besar di Indonesia, Hindu, Buddha, Katolik, Islam dan Kristen Protestan dibangun.

Jurnalis ini melaporkan dari suatu lokasi di Bali, Nusa Dua, disana ada Pura, Gereja Katholik dan Protestan, Mesjid hingga Vihara berdiri berdampingan dan tampak adem ayem saja tuuhhh…., bahkan hal tersebut semakin meningkatkan kerukunan antar umat yang katanya pada beragama…

Kelihatannya siyy harus begitu ya… Kayak anak kecil saja, kalau ada komunitas beragama berbeda membangun tempat beribadah, kemudian sebagian warga dan dukungan ormas tertentu mulai kasak-kusuk, lalu berdemolah mereka para penentangnya….. Bila perlu biar tampak galak, mereka menggunakan kekerasan, ‘kasihan’ (dan layak dikasihani…) juga bila melihat masih adanya kelompok seperti ini.


Indonesia itu sudah merdeka 65 tahun besok loohh… Tapi masih mikir seperti di zaman batu atau kembali abad lalu-lalu….. Atau juga lupa kali ya, terhadap konstitusi di negeri ini… Hahaaa…….

Bila membaca berita hari ini bahkan Presiden Obama (Suara Pembaruan, 16 Agustus 2010) sangat mendukung dibangunnya Mesjid didekat (sekitar 2 blok) bekas runtuhan Menara Kembara (World Trade Center – WTC) New York, lebih dikenal sebagai Ground Zero, “Sebagai warga negara dan presiden, saya percaya warga Muslim mempunyai hak yang sama untuk beribadah seperti orang lain di dalam negara ini,” katanya. Pernyataan ini disampaikan saat acara Buka Puasa di Gedung Putih, Jumat, 13 Agustus 2010 lalu terkait proyek kontroversial yang menjadi ujian toleransi beragama, setelah ledakan di WTC dalam tragedi 11 September 2001 atau lebih dikenal dengan istilah 911.

Bila Obama saja sampai bersusah payah menjelaskan hal tentang toleransi beragama di lingkungan masyarakat Amerika Serikat (AS) yang mayoritas beragama Kristen Protestan dan Katolik itu, kemudian dia bahkan memberi contoh mantan presiden AS, Thomas Jefferson saja menggelar acara Buka Puasa 200 tahun lalu, toh… Amerika tetap semakin kuat memegang nilai-nilainya dan mampu mengatasi perbedaan.

Bagaimana di negeri ini? Payah deehh….. Negara saja membiarkan, apalagi aparat dibawahnya yang terkait, misalnya polisi, gawat…

Persoalannya ada ujian bagi negeri ini dalam membangun nilai-nilai bersama sebagai bangsa menyambut usianya yang semakin tua, 65 tahun itu….., menjadi bangsa tangguh atau saling mengeliminir dan itu pasti akan menguras energi negeri yang tak jua kunjung bangkit – bahkan satu demi satu negara yang dulu masih belum bangkit, eehh…. sudah menyalip kita tuuhh…… Omong kosong bila mendengar kata-kata politisi, negeri ini belum juga bisa mentas tuuuh di panggung antar bangsa, kita masih harus terus bekerja keras, yang jelas ada di depan mata, itu tuuhh…. Korupsi, bisa nggak diberantas ! Susah tahu, soalnya yang korupsi ya teman-teman dia-dia juga…

Apalagi banyak pekerjaan rumah lain, dari data BPS per Februari 2010, 51.49 persen dari 107.4 juta tenaga kerja berpendidikan SD, kemiskinan (31.05 juta penduduk miskin), 8.59 juta pengangguran, 1.085.138 anak putus sekolah, SDM rendah kualitas, pengelolaan SDA yang serampangan, KKN, mafia peradilan, pungli, rentannya persoalan pluralisme dan belum lagi soal toleransi beragama yang dikutip di awal tulisan ini, haiiyaaaa…. Itu siyy sering dijadikan alat para politisi dalam ‘bargaining‘ dengan pihak berkuasa, kemudian ‘jaim‘nya pemerintah, agar tidak dibilang membelakangi kaum mayoritas… Jadi lihat saja nanti bagaimana kasus ABB dengan JAT-nya, ujung-ujungnya pasti aneh deh

Katanya kita sudah merdeka, tapi apa memang sudah ya…?? Apa makna substansial tentang merdeka itu? Ya sudahlah… Cinta tak luntur bagi negeri…
Dirgahayu Negeriku – Republik Indonesia ke 65…!!

(Berbagai sumber, Foto kompas.com/Muhammad Hasanudin)

About -dN5
Here I am........

10 Responses to Tempat Ibadah Berdampingan? Merdeka..!

  1. santy says:

    menarik…..

  2. trix says:

    Dirgahayu deh buat negeriku juga….🙂

  3. rohmat says:

    damai dan damai aja…..

  4. yitno says:

    peace always & forever.

  5. rahmat says:

    Thanks buat Baliku.
    Bali memberi contoh bagi dunia bagaimana cara membina hubungan baik antar umat beragama

  6. santy says:

    Bali selalu mampu memberi inspirasi bagi negeri….

  7. Pingback: Gereja Dibakar… Kenapa? « Stories From The Road… SFTR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: